Pengantar Resiko dan Return

RISK AND RETURN

 1.RISK AND RETURN FUNDAMENTALS

Untuk memaksimumkan harga saham, financial manager harus menetapkan risk dan return.

Resiko (risk)

Adalah suatu kesempatan terjadinya kerugian keuangan atau variabilitas dari return yang dikaitkan dengan asset tertentu. Pengertian lain, bahwa resiko adalah ketidakpastian bahwa suatu investasi akan memberikan tingkat pengembalian yang diharapkan.

Hasil (Return)

Adalah total keuntungan atau kerugian atas suatu investasi pada periode tertentu.

Untuk menghitung rate of return dapat dirumuskan sebagai berikut:

P1 – Pt-1 + Ct

Kt   =    ———————–

Pt-1

Kt = actual, expected, or required rate of return during period t

Pt = price (value) of asset at time t

Pt-1 = price (value) of asset at time t-1

Ct = cash (flow) received from the asset investment in the time period t-1 to t

 

Sumber-sumber Resiko atau ketidakpastian :

1. Business Risk

Resiko yang timbul dari sifat jenis usaha yang dijalankan oleh perusahaan. Resiko ini berakibat pada arus kas perusahaan.

2. Financial Risk

Resiko yang timbul berkaitan dengan sumber pembiayaan untuk investasi.

3. Liquidity Risk

Resiko yang berkaitan dengan kecepatan asset dan kepastian harga asset jika dicairkan menjadi uang kas pada saat dibutuhkan.

4. Exchange Rate Risk

Resiko ini akan terjadi jika investor membeli asset dalam mata uang yang berbeda dengan mata uang negara asalanya.

5. Country Risk

Dinamakan juga political risk , yaitu suatu ketidakpastian yang mungkin timbul akibat adanya perubahan di dalam lingkungan politik dan ekonomi suatu negara.

Risk Preferences

Ada 3 (tiga) perilaku/ sikap investor dalam menghadapi resiko yaitu risk-reverse, risk indifferent, dan risk seeking, yaitu :

1. Risk – Indifferent

Sikap terhadap resiko yang tidak melakukan perubahan return untuk setiap

kenaikan resiko. Manager yang mempunyai sikap seperti ini tidak akan merubah walaupun resiko meningkat dari x1 ke x2.

2. Risk – averse

Sikap terhadap resiko yang mengharap kenaikan return untuk setiap kenaikan resiko.

3. Risk – seeking

Sikap terhadap resiko yang menyetujui penurunan return akibat kenaikan resiko.

Sebagian besar investor adalah risk – averse, seperti risk – averse managers juga mengharapkan peningkatan return atas setiap peningkatan resiko investasi mereka.

2.RISK OF A SINGLE ASSET

Resiko dapat dinilai dengan menggunakan sensitivity analysis dan probability distributions.

1. Sensitivity Analysis

Suatu pendekatan untuk menilai resiko dengan menggunakan sejumlah

kemungkinan return yang diperkirakan untuk memperoleh pengertian dari

variabilitas hasil. Penilaian ini dilakukan dengan mengestimasikan hasil yang terjelek (pessimistic) dan hasil yang terbaik (optimistic), yang diukur dengan range. Jadi semakin besar range suatu asset maka semakin besar pula variabilitas atau resiko yang dikandung oleh asset tersebut.

Risk Measurement

Selain menggunakan range, resiko juga dapat diukur dengan model statistic yaitu standard deviation dan coefficient of variation.

Range = Optimistic (best) outcome – Pessimistic (worst) outcome

RISK OF A PORTFOLIO

Strategi yang sering digunakan dalam kondisi investasi yang beresiko adalah membentuk portfolio. Portfolio adalah kombinasi atau gabungan berbagai investasi (assets). Tujuan manajer keuangan adalah menciptakan efficient portfolio, yaitu portfolio yang memberikan return maksimum pada suatu tingkat resiko tertentu, atau tingkat resiko dengan return tertentu.

Portfolio return

Return on a portfolio (kp) merupakan rata-rata tertimbang (weighted average) dari return masing-masing individual asset s yang ada dalam portfolio tersebut.

 

Kj = (w1 x k1) + (w2 x k2) + …… (wn x kn)

Wj = proportion of the portfolio’s total dollar value represented by asset j

Kj = return on asset j
Correlation

Correlation adalah suatu pengukuran statistic yang menunjukkan hubungan (kalau ada) di antara sejumlah variable.

Apabila dua variabel bergerak ke arah yang sama, maka kedua variable tersebut dikatakan mempunyai korelasi yang positif (positively correlated), dan apabila sebaliknya di mana variable-variabel tersebut bergerak ke arah yang berlawanan, maka korelasinya adalah negative (negative correlated).

Pengukuran statistic untuk korelasi ini (correlation coefficient) mempunyai range dari +1 untuk yang mempunyai korelasi positif yang sempurna (perfectly positively correlated), sampai kepada -1 untuk mempunyai korelasi negative yang sempurna (perfectly negatively correlated).

Diversification

Untuk menyebarkan resiko asset ssecara individual sehingga resiko yang dihadapi secara keseluruhan bisa ditekan seminimum mungkin, maka kombinasi yang paling baik adalah yang berkorelasi secara negative, atau positif yang rendah sehingga keseluruhan variabilitas atau resiko akan dapat dikurangi..

Kombinasi uncorrelated assets dapat mengurangi resiko, sehingga correlation coefficient akan mendekati nol (zero).

Correlation, Diversification, Risk, and Return

Semakin rendah korelasi di antara asset return, semakin besar diversifikasi potensial dari suatu resiko..

International Diversification

Returns from international Diversification

Portfolio yang terdiversifikasi secara internasional (internationally diversified portfolios), relative akan memberikan tingkat keuntungan yang lebih tinggi dari portfolio yang terdiversifikasi dalam lingkup domestis (domestically diversified portfolios).

Hal ini terjadi karena adanya fluktuasi dalam currency value yang manyebabkan terjadinya perbedaan antara local dan foreign currency.

Risk of international Diversification

Diversifikasi internasional potensial untuk mengurangi resiko investasi yang terjadi akibat perbedaan kondisi antara Negara tempat investasi dilakukan (host country) dengan Negara asal investor (home country), misalnya currency fluctuations, dan financial risk yang lain. Tetapi political risk seringkali menjadi factor penghambat dalam diversifikasi internasional. Pemerintah mungkin menetapkan peraturan yang membatasi kemampuan investor asing untuk menarik dananya, atau membatasi kemampuan investor asing untuk melakukan investasi.

RISK AND RETURN : THE CAPITAL ASSET

PRINCING MODEL (CAPM)

Salah satu model keseimbangan yang berguna untuk menjelaskan hubungan antara resiko dan return untuk setiap asset s adalah capital asset princing model (CAPM).

Type of Risk

Resiko suatu sekuritas terdiri dari resiko yang bisa didiversifikasi (diversifiable risk) dan tidak bisa didiversifikasi (nondiversifiable risk).

Diversifiable risk adalah bagian resiko yang melekat pada perusahaan karena berbagai alasan yang dapat dieliminir melalui diversifikasi. Sedangkan nondiversifiable risk adalah begian resiko yang melekat pada factor-faktor pasar yang tidak dapat dieliminir melalui diversifikasi. Kombinasi keduanya disebut total risk. Resiko yang bisa didiversifikasi disebut resiko tidak sistenatis (unsystematic risk), sedangkan resiko yang tidak bisa didiversifikasi disebut dengan resiko sistematis (systematic risk).

The Model: CAPM

CAPM mengaitkan nondiversiable risk dengan return dari semua assets.

Beta Coefficient

Beta coefficient (b) merupakan ukuran dari nondiversiable risk. Beta juga merupakan suatu index dari tingkat pergerakan assets return yang berhubungan dengan perubahan market return.

Teknik untuk memperkirakan beta dapat didasarkan pada data histories (historical data). Jika investor menggunakan beta untuk pembuatan keputusan, mereka menganggap bahwa performance di masa lalu dari suatu pasar dapat memperkirakan performance di masa yang akan datang.

Beta portfolio (bp) dapat diestimasi dengan menggunakan beta individu dari suatu asset .

Bj = (w1 x b1) + (w2 x b2) + ……. + (wn x bn)

Wj = the proportion of the portfolio’s total dollar value represented by asset j

Bj = beta of asset j

Total security risk = nondiversifiable risk + diversiable risk

Mutual fund managers merupakan key user dari beta portfolio dan return concept. Mereka secara terus menerus melakukan evaluasi tentang apa yang terjadi terhadap beta dan return jika ditambahkan atau dihilangkan dari suatu sekuritas perusahaan.

The Equation

Dengan menggunakan beta coefficient untuk mengukur nondiversifiable risk, CAPM

dapat dirumuskan sebagai berikut:

Kj = Rf + [ bj X (km - Rf)]

Kj = required return on asset j

Rf = risk-free rate of return

Bj = beta coefficient or index of nondiversifiable risk for asset j

Km = market return ; return on the market portfolio of asset

Jadi required return terdiri dari tingkat keuntungan bebas resiko (risk-free rate of return) dan tingkat keuntungan yang berasal dari premi resiko (risk premium = Km – Rf).

The Graph: The Security Market Line (SML)

CAPM model dituangkan dalam grafik yang disebut dengan SML yang merefleksikan required return dalam marketplace untuk setiap level beta.

Shifts in the Security Market Line

SML tidak stabil sepanjang waktu, dan perubahan SML dapat menyebabkan perubahanpada required return. Posisi dan slope SML dipengaruhi oleh dua factor utana yaitu: inflationary expections dan risk aversion.

Perubahan dalam inflationary expectations mempengaruhi risk-free rate (Rf). K* = constant real of interest IP = inflation premium

Rf = k* + IP

Some Comment’son CAPM

CAPM sebenarnya merupakan model yang dikembangkan untuk menerangkan perilaku harga sekuritas dan menyediakan mekanisme untuk investor agar dapat menilai dampak investasi sekuritas yang diusulkan pada keseluruhan portfolio risk dan return mereka.

Hal ini didasarkan pada asumsi efficient market yang terdiri dari sedikit investor, di mana masing-masing mempunyai informasi dan harapan yang sama atas sekuritas; tidak ada pembatasan investasi; tidak ada pajak; tidak ada biaya transaksi; semua investor rasional, sedikit yang memiliki sekuritas yang sama, bersikap risk-averse, lebih menyukai return yang lebih tinggi dan resiko yang lebih rendah.

Karena asumsi efficient market yang kurang realistic, maka CAPM tidak berlaku umum untuk semua assets.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>